Tidak Ada Loyalitas, Pemain PSG Dituduh Mata Duitan

Paris Saint-German (PSG) harus terhenti langkahnya untuk harapan melaju ke perempat final Liga Champions. Pernah unggul 2-0 terhadapat Manchester United (MU) pada leg pertama 16 besar, PSG malah menjadi kalah 1-3 di kandanya sendiri, Parc d’Princes.

Sontak kegagalan PSG membuat ultras atau sebutan untuk suporter garis keras marah. Para fans Les Parisiens pun murka dan kecewa karena melihat banyak pemain PSG bermain tidak menggunakan hati.

Secara gamblang, para fans menyindir pemain – pemain PSG dengan gaji fantastis seperti Neymar jr, Kylian Mbappe dan lainnya. Para fans menganggap bawah para pemain tersebut merasa tidak bangga menggunakan logo yang ada di dada jersey mereka. Seharusnya, ketika menggunakan jersey PSG para pemain harus bermain dengan rasa bangga, hormat dan harus memperjuangkannya demi melunasi hutang terhadap fans, klub dan para pekerja balik layar yang telah berjuang.

Fans mengatakan, mereka tidak butuh selalu menang, tetapi mereka akan mengutuk pemain yang meninggalkan klub dalam lumpur. Fans juga menambahkan PSG tidak butuh para pemain yang memprioritaskan uang (gaji). Mereka bangga dengan tim PSG tetapi tidak dengan para pemainnya.

Pemain yang paling membuat fans marah adalah Adrien Rabiot. Pemain dengan status yang dibekukan oleh klub ini dinilai tidak mempunyai rasa saimpati sama sekali. Hal ini dikarenakan, ketika PSG kalah oleh MU dan tersingkir dari Lig Champions. Hanya selang beberapa jam, Rabiot telah terlihat melakukan pesta dengan rekan – rekannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *