LGBT Masih Menjadi Perbincangan Hangat Pro Kontra

LGBT Masih Menjadi Perbincangan Hangat Pro Kontra

Di Indonesia sendiri kasus LGBT sudah banyak sekali kita temui. Bahkan sudah tidak sedikit orang yang tidak ragu untuk menunjukkan bahwa mereka LGBT. Pembahasan mengenai LGBT pun masih menjadi pro dan kontra di tengah masyarakat. Dan untuk penerimaan mengenai isu LGBT di Indonesia ini, masih tergolong sedikit masyarakat dapat menerima. Mungkin di kota besar seperti Jakarta, penerimaan masyarakat soal kondisi LGBT ini sudah mulai lebih banyak walaupun belum menyentuk 50% warga masyarakat. Tapi sudah mulai banyak masyarakat Jakarta yang sudah tidak kaget lagi dan mulai bisa hidup berdampingan dengan pemikiran atau kaum LGBT.

Apa Itu LGBT? Apakah LGBT dapat digolongkan sebagai penyakit atau itu lumrah saja?

LGBT adalah singakatan dari Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender. Jadi orang-orang yang memiliki ketertarikan seks yang menyimpang yang di antara singkatan LGBT itu, maka sudah dapat digolongkan kalau orang tersebut adalah LGBT. Ungkapan ini sudah lama dikenal, sudah ada dari tahun 1990an, istilah ini digunakan untuk menyebutkan komunitas gay.

Lesbian adalah sebutan untuk perempuan yang menyukai sesama jenis. Gay adalah sebutan untuk pria yang menyukai sesama jenis. Biseksual adalah sebutan untuk orang yang memiliki ketertarikan seksual pada sesama jenis maupun lawan jenis. Transgender adalah sebutan untuk orang yang berperilaku berbeda atau berlawanan dengan jenis kelaminnya.

LGBT Pride: Preserving Progress

Pandangan Dari Sisi Ilmu Kedokteran Mengenai LGBT

Banyak yang mengatakan bahwa LGBT adalah sebuah penyakit, kelainan. Sehingga banyak pertanyaan yang di tujukan kepada dokter apakan LGBT itu normal atau tidak. Sebenarnya dalam ilmu kedokteran tidak dapat dikatakan LGBT itu adalah normal atau tidak, karena sama halnya dengan orang yang bertanya mata sipit dan mata besar normal atau tidak, mana yang normal orang berkulit putih atau hitam? Orang berambut lurus atau keriting? Jawabannya tidak ada yang valid. Karena secara biologi, tidak semua perempuan terlahir memiliki kromoson XY dan begitu pula dengan pria, tidak semua pria terlahir dengan kromoson XX. Sehingga bisa dikatakan bahwa jenis kelamin, identitas gender dan orientasi seksual itu merupakan tiga hal yang berbeda.

Orientasi seksual seseorang itu tidak dipengaruhi oleh apa jenis kelamin orang tersebut, tapi dibentuk dari struktur otak, neurotransmitter dan juga hormon seseorang. Sehingga orientasi seksual itu tidak bisa dibilang penyakit dan itu tidak masalah, yang menjadi masalah adalah aktivitasnya.

Pandangan Dari Sisi Agama Terhadap LGBT

Indonesia yang tergolong negara yang kuat dengan agamanya, dengan pendidikan agama, sehingga selain hukum negara UUD, hukum agama juga penting bahkan hampir setara dengan hukum negara di beberapa bidang. Dalam sisi agama inilah yang menjadi perdebatan dan adanya penolakan keras akan tindak LGBT, karena menurut hukum agama, LGBT merupakan sikap atau perilaku menyimpang, ini tidak sesuai dengan konsep seharusnya manusia diciptakan, tentang adam dan hawa, perempuan dan laki-laki yang fungsi awalnya adalah saling melengkapi. Jika terjadi LGBT, ini sudah melawan hukum alam hukum Tuhan.

Sehingga jelas dari sisi agama, tidak terkecuali agama apa pun, LGBT ini masih mendapatkan penolakan yang besar. Sehingga banyak terjadi diskriminasi dan pengucilan terhadap kaum LGBT di tengah masyarakat.

Guardiola: “Ketika Saya di Bayern dan di Barcelona Saya Bermimpi Datang Ke Sini, Negara Ini Istimewa”

Pep Guardiola telah menemukan di Manchester ‘tempatnya untuk menjadi’, tempatnya dalam hidup. Pelatih Spanyol tiba di City pada 2016, setelah memimpin Barcelona (2008-12) dan Bayern (2013-16) dan sangat senang. Dia terlihat dan ini tercermin dalam pembicaraan santai di ‘BT’ dengan Rio Ferdinand.

“Saya merasa luar biasa di ‘rumah’ saya, di Barcelona, ​​tim saya, seperti di Bayern, Anda tidak dapat membayangkan klub, kota … Saya merasa terhormat bisa berada di sana, tetapi di sini, setelah 4 – 5 tahun, saya merasa sangat baik … “, Guardiola meyakinkan.

Alasannya banyak dan beragam serta melampaui performa baik Manchester City, pemimpin luar biasa dari Premier dengan keunggulan 14 poin atas Manchester United. “Saya merasa baik sekarang dan musim lalu, ketika kami tidak menang. Saya punya teman, saya merasa terlindungi, fans mencintai saya, tim mengikuti saya, saya suka bekerja dengan mereka. Saya punya banyak fasilitas untuk bekerja,” katanya.

Tentu saja, semua bukanlah keuntungan. “Saya benci November, Desember, Januari dan Februari di Inggris karena saya ingin memiliki waktu yang lebih baik,” canda Guardiola, yang, bagaimanapun, menyoroti alasan utama yang membawanya ke Etihad: “Saya memiliki segalanya untuk melakukan pekerjaan saya. Ini adalah satu-satunya alasan saya menandatangani “.

Dan mencoba ‘sepak bola’ adalah ambisinya yang besar: “Saya tidak ingin mengatakan bahwa itu tidak baik di Barcelona atau Munich, tetapi saya bermimpi datang ke sini, berlatih di negara Shakespeare, The Beatles, Oasis, teater, bioskop … Bukan hanya karena sepak bola, negara ini istimewa. ”
Dari delapan poin di belakang kepala … menjadi pemimpin

Guardiola juga membahas masalah lain dalam wawancaranya dengan Rio Ferdinand, seperti comeback spektakuler City di Premier.

Apa yang berubah setelah 0-2 dengan Tottenham? “Pada saat itu kami menyadari bahwa kami tidak brilian, semuanya ‘membebani’ kami, itu tidak wajar, jadi kami melakukan beberapa penyesuaian, seperti menempatkan lebih banyak pemain lebih dekat ke area penalti. Setelah 1-1 di kandang dengan West Brom, kami pantas menang, tetapi saya memberi tahu ‘staf’ saya: ‘Saya tidak suka tim, saya tidak suka cara kami bermain. Saya tidak mengenalinya. Dan kami kembali ke prinsip, ke’ A , B, C ‘: menjadi melebar, dalam, banyak tekanan di tengah, berlari mundur seperti binatang dan menjadi lebih tenang dengan bola. Keyakinan tumbuh dan kami mulai memenangkan satu pertandingan dan lainnya dan lainnya …

Melawan West Brom saya menyadari bahwa kami terlalu banyak berlari. Banyak pemain keluar dari posisinya. Kami ingin menyerang terlalu cepat, dengan empat operan dan dalam sepak bola Anda perlu istirahat, seperti David Silva ada di sini. Kami kembali ke prinsip kami dan kualitas para pemain ada di sana. ”

Soliditas pertahanan City. “Yang penting adalah solid di belakang, kepercayaan yang Anda berikan kepada gelandang dan penyerang. Kami berlatih dengan cara yang sama, tetapi konsistensi itulah yang membedakan dari musim-musim lain. Kami tidak memberi lawan kesempatan untuk mencetak gol. “.

Dukungan yang mereka berikan padanya di Inggris. “Di negara lain mereka menilai Anda hanya dari hasil, tetapi di sini tidak: ‘Anda menang, Anda baik, Anda kalah, Anda buruk. Di sini Anda kalah dan mereka memberi tahu Anda, kami harus melakukan segala kemungkinan untuk meningkat. Dan para pemain dan jurnalis tahu. Juga. Biasanya pelatih adalah mata rantai terlemah, tapi di sini saya merasa terlindungi untuk membuat keputusan yang tepat. “