Brasil Melawan Semua : Copa America Tang Paling Tidak Terduga Dimulai

Akhirnya, setelah banyak liku-liku, Copa América akan dimainkan. Dan itu tidak akan dimainkan di Kolombia dan Argentina, seperti yang ditetapkan pada tahun 2020 sebelum penangguhan karena pandemi. Pertama mereka turun ke Kolombia karena wabah politik dan sosial yang sedang dialami di negara penghasil kopi itu. Setelah itu sepertinya Argentina semakin kuat dan diminta untuk menggelar Copa América secara utuh, bahkan presidennya Alberto Fernández pun memunculkannya. Namun tekanan dari masyarakat dan terutama politik (baik dari pihak oposisi maupun dari pemerintahnya sendiri), membuat Argentina menolak untuk menggelar kontes hanya dua minggu sebelum dimulainya karena banyaknya jumlah yang terinfeksi dan meninggal akibat pandemi virus corona. .

Saat itu, Conmebol harus mengambil keputusan. Semua federasi bertemu dan sepertinya tidak ada yang mengambil alih situasi (Cile berada di ambang), sampai panggilan ke Bolsonaro dari CBF membuka segalanya: “Ya, Brasil akan menjadi tuan rumah Copa América.” Presiden negara Rio de Janeiro mengambil keuntungan dari keributan dan merebut Piala, seperti pada 2019. Langkah politik lainnya.

Di tengah, protagonis. Beberapa mengangkat suara mereka, yang lain memilih untuk tidak. Federasi (yang telah menerima uang muka untuk Copa América) juga tidak keberatan. Dan Bolsonaro menemukan saingannya di rumah: Tite dan timnya menentang diadakannya kompetisi tertua di tingkat tim nasional di dunia karena situasi kesehatan di negara itu. Tapi, sekali lagi, mereka tidak pergi ke akhir. Dan Copa América akan dimainkan di Brasil.

Secara ketat olahraga, Brasil adalah favorit (dan sekarang bermain di rumah, meskipun tidak dapat menghadiri publik, lebih banyak). Argentina akan mencoba untuk memotong rekor 28 tahun tanpa Copa América dan Kolombia, Uruguay, Ekuador atau Chili akan mencoba mengejutkan.

Pemilihan Tite dan Scaloni adalah favorit teratas, tetapi untuk alasan yang berbeda. Sementara lokal sudah dipersenjatai, tahu apa yang dimainkan dan memiliki solusi di semua lini, albiceleste sedang membentuk proses yang harus mulai membuahkan hasil dan yang juga memiliki Messi di kompetisi kontinental terakhirnya. Pemain Barcelona masih memiliki hutang dengan tim nasional dan di Argentina opini publik sudah (hampir) sepenuhnya mendukung ’10’.

Luis Suárez, Cavani, Godín dan Muslera, dipandu oleh Tabárez, akan menjadi pembawa standar dari generasi baru Uruguay yang telah menginjak dan selalu meninggalkan segalanya di lapangan. Alfaro dan Berizzo, dua orang Argentina, akan berusaha agar Ekuador dan Paraguay bisa bersaing lagi. Kolombia, dengan generasi yang hebat, menginginkan kemenangan. Dan Chile sekali lagi akan menjadi benchmark.

Oleh karena itu, Copa América akan dimainkan. Banyak yang akan mengatakan bahwa itu seharusnya tidak dimainkan dan mereka akan benar, tetapi juga benar bahwa Conmebol ingin timnya tiba di Qatar pada 2022 dengan pembuatan film, dan tidak memainkan kompetisi yang begitu penting akan memberi tim-tim Eropa kesempatan yang luar biasa. keuntungan. “Pertunjukan” berlanjut.

Guardiola: “Ketika Saya di Bayern dan di Barcelona Saya Bermimpi Datang Ke Sini, Negara Ini Istimewa”

Pep Guardiola telah menemukan di Manchester ‘tempatnya untuk menjadi’, tempatnya dalam hidup. Pelatih Spanyol tiba di City pada 2016, setelah memimpin Barcelona (2008-12) dan Bayern (2013-16) dan sangat senang. Dia terlihat dan ini tercermin dalam pembicaraan santai di ‘BT’ dengan Rio Ferdinand.

“Saya merasa luar biasa di ‘rumah’ saya, di Barcelona, ​​tim saya, seperti di Bayern, Anda tidak dapat membayangkan klub, kota … Saya merasa terhormat bisa berada di sana, tetapi di sini, setelah 4 – 5 tahun, saya merasa sangat baik … “, Guardiola meyakinkan.

Alasannya banyak dan beragam serta melampaui performa baik Manchester City, pemimpin luar biasa dari Premier dengan keunggulan 14 poin atas Manchester United. “Saya merasa baik sekarang dan musim lalu, ketika kami tidak menang. Saya punya teman, saya merasa terlindungi, fans mencintai saya, tim mengikuti saya, saya suka bekerja dengan mereka. Saya punya banyak fasilitas untuk bekerja,” katanya.

Tentu saja, semua bukanlah keuntungan. “Saya benci November, Desember, Januari dan Februari di Inggris karena saya ingin memiliki waktu yang lebih baik,” canda Guardiola, yang, bagaimanapun, menyoroti alasan utama yang membawanya ke Etihad: “Saya memiliki segalanya untuk melakukan pekerjaan saya. Ini adalah satu-satunya alasan saya menandatangani “.

Dan mencoba ‘sepak bola’ adalah ambisinya yang besar: “Saya tidak ingin mengatakan bahwa itu tidak baik di Barcelona atau Munich, tetapi saya bermimpi datang ke sini, berlatih di negara Shakespeare, The Beatles, Oasis, teater, bioskop … Bukan hanya karena sepak bola, negara ini istimewa. ”
Dari delapan poin di belakang kepala … menjadi pemimpin

Guardiola juga membahas masalah lain dalam wawancaranya dengan Rio Ferdinand, seperti comeback spektakuler City di Premier.

Apa yang berubah setelah 0-2 dengan Tottenham? “Pada saat itu kami menyadari bahwa kami tidak brilian, semuanya ‘membebani’ kami, itu tidak wajar, jadi kami melakukan beberapa penyesuaian, seperti menempatkan lebih banyak pemain lebih dekat ke area penalti. Setelah 1-1 di kandang dengan West Brom, kami pantas menang, tetapi saya memberi tahu ‘staf’ saya: ‘Saya tidak suka tim, saya tidak suka cara kami bermain. Saya tidak mengenalinya. Dan kami kembali ke prinsip, ke’ A , B, C ‘: menjadi melebar, dalam, banyak tekanan di tengah, berlari mundur seperti binatang dan menjadi lebih tenang dengan bola. Keyakinan tumbuh dan kami mulai memenangkan satu pertandingan dan lainnya dan lainnya …

Melawan West Brom saya menyadari bahwa kami terlalu banyak berlari. Banyak pemain keluar dari posisinya. Kami ingin menyerang terlalu cepat, dengan empat operan dan dalam sepak bola Anda perlu istirahat, seperti David Silva ada di sini. Kami kembali ke prinsip kami dan kualitas para pemain ada di sana. ”

Soliditas pertahanan City. “Yang penting adalah solid di belakang, kepercayaan yang Anda berikan kepada gelandang dan penyerang. Kami berlatih dengan cara yang sama, tetapi konsistensi itulah yang membedakan dari musim-musim lain. Kami tidak memberi lawan kesempatan untuk mencetak gol. “.

Dukungan yang mereka berikan padanya di Inggris. “Di negara lain mereka menilai Anda hanya dari hasil, tetapi di sini tidak: ‘Anda menang, Anda baik, Anda kalah, Anda buruk. Di sini Anda kalah dan mereka memberi tahu Anda, kami harus melakukan segala kemungkinan untuk meningkat. Dan para pemain dan jurnalis tahu. Juga. Biasanya pelatih adalah mata rantai terlemah, tapi di sini saya merasa terlindungi untuk membuat keputusan yang tepat. “

Bernat, Perselisihan Terakhir Antara PSG dan Barcelona

Barcelona, ​​dalam pencarian abadi untuk memperkuat bek kiri, ingin Juan Bernat mengambil tongkat estafet dari Jordi Alba untuk beberapa tahun ke depan. Benar-benar internasional bersama Spanyol, keteraturannya di klub Paris memberinya pujian karena menempati posisi tanggung jawab dalam tim yang tertekan. Setelah eksperimen Digne dan Firpo yang gagal, Bernat adalah solusi sempurna untuk tampil dalam kondisi yang sama sementara Miranda (dipinjamkan ke Betis) dan Alejandro Balde (Barça B) memperoleh pengalaman yang diperlukan untuk masuk ke dalam rencana tim Blaugrana dalam jangka menengah / panjang . PSG menyadarinya dan ingin menghindarinya dengan segala cara karena menjadi rival langsung di Eropa, meski perbedaan terlihat di Camp Nou Selasa lalu dengan kemenangan tim tamu yang luar biasa.

Leonardo, direktur olahraga klub Prancis, telah bertemu dengan pemain dan agennya untuk mencegah tim tersebut mengubah Paris ke Barcelona. Sensasi pertama PSG terkait kontinuitasnya sama sekali tidak bagus, seperti dimuat di surat kabar L’Equipe. Pesepakbola Cullera telah menolak beberapa proposal pembaruan. Pada tahun yang sama, Bernat mengakhiri kontraknya dan klub ingin meyakinkannya untuk melanjutkan proyek Liga Champions.

Bernat, ya, absen karena ligamen lutut kirinya robek. Dia belum punya tanggal pasti untuk kembali ke lapangan. Musim ini dia hanya mampu memainkan tiga pertandingan di kompetisi domestik dan melewatkan semua komitmen kontinental.

Tahun lalu dia mempertahankan level yang luar biasa di Liga Champions. Eksekusinya di lintasan kidal tim Mbappé, Neymar dan kawan-kawan ditandatangani dengan dua gol ke dalam kompetisi (melawan Borussia Dortmund, di babak 16 besar dan melawan RB Leipzig, di semifinal). Selain itu, kemampuannya untuk mencapai zona ofensif dan ketepatan di tengah membuatnya menjadi orang yang dijamin untuk memberikan assist kepada para penyerang. Barça menggosok tangan mereka dan menyiapkan kailnya.

Kiper Everton Robin Olsen Berharap Agar Pinjaman Akan Dialihkan Ke Permanen

Bergabung di musim panas dengan status pinjaman selama satu musim dari Roma, Robin Olsen telah menjadi pemain nomor dua andalan Inggris dan nomor satu Everton, Jordan Pickford.

Pemain berusia 31 tahun itu mungkin hanya membuat tujuh penampilan untuk Everton musim ini, tetapi tampil cukup baik tanpa kehadiran Pickford.

Apa yang Dikatakan

Kiper Everton Robin Olsen Berharap Alihkan Pinjaman ke Switch Permanen
Oleh: Dale Ventham, Editor | 9 Februari 2021

Kiper Everton Robin Olsen ingin bertahan di Goodison Park secara permanen. Pemain berusia 31 tahun itu saat ini dipinjamkan dari klub Serie A Roma.
Robin Olsen Berharap Bergabung dengan Everton Secara Permanen
Olsen adalah Toffee’s Number Two

Bergabung di musim panas dengan status pinjaman selama satu musim dari Roma, Robin Olsen telah menjadi pemain nomor dua yang dapat diandalkan untuk Inggris dan nomor satu Everton, Jordan Pickford.

Pemain berusia 31 tahun itu mungkin hanya membuat tujuh penampilan untuk Everton musim ini, tetapi tampil cukup baik tanpa kehadiran Pickford.
Apa yang Dikatakan

Seperti dikutip oleh The Athletic’s Paddy Boyland, Olsen berkata: “Kami ingin bertahan, tapi bukan saya yang memutuskan. Saya hanya bisa menyilangkan jari & melihat apa yang dikatakan klub. ”

Manajer Carlo Ancelotti menambahkan: “Dia rekrutan yang bagus, penjaga gawang yang berpengalaman. Kami senang dengan penampilannya.

“Dia membuat kesalahan karena dia terpeleset (dalam pertandingan melawan Manchester United) tapi dia melakukannya dengan sangat baik. Kami memiliki kepercayaan dan kepercayaan padanya karena dia adalah penjaga gawang yang baik. ”

Akibatnya, Everton telah membuka diskusi tentang mengubah peminjaman Olsen menjadi permanen. “Ada rencana dengan segalanya dan mereka memberi tahu saya tentang itu ketika saya menandatanganinya,” kata Olsen kepada media Swedia.

“Satu-satunya fokus saya adalah turun ke tempat latihan, memberikan segalanya, meningkatkan dan bersaing untuk mendapatkan tempat.

Kiper Everton Robin Olsen Berharap Alihkan Pinjaman ke Switch Permanen
Oleh: Dale Ventham, Editor | 9 Februari 2021

Penjaga gawang Everton Robin Olsen ingin bertahan di Goodison Park secara permanen. Pemain berusia 31 tahun itu saat ini dipinjamkan dari klub Serie A Roma.

Robin Olsen Berharap Bergabung dengan Everton Secara Permanen

Bergabung di musim panas dengan status pinjaman selama satu musim dari Roma, Robin Olsen telah menjadi pemain nomor dua yang dapat diandalkan untuk Inggris dan nomor satu Everton, Jordan Pickford.

Pemain berusia 31 tahun itu mungkin hanya membuat tujuh penampilan untuk Everton musim ini, tetapi tampil cukup baik tanpa kehadiran Pickford.

Apa yang Dikatakan

Seperti dikutip oleh The Athletic’s Paddy Boyland, Olsen berkata: “Kami ingin bertahan, tapi bukan saya yang memutuskan. Saya hanya bisa menyilangkan jari & melihat apa yang dikatakan klub. ”

Manajer Carlo Ancelotti menambahkan: “Dia rekrutan yang bagus, penjaga gawang yang berpengalaman. Kami senang dengan penampilannya.

“Dia membuat kesalahan karena dia terpeleset (dalam pertandingan melawan Manchester United) tapi dia melakukannya dengan sangat baik. Kami memiliki kepercayaan dan kepercayaan padanya karena dia adalah penjaga gawang yang baik. ”

Akibatnya, Everton telah membuka diskusi tentang mengubah peminjaman Olsen menjadi permanen. “Ada rencana dengan segalanya dan mereka memberi tahu saya tentang itu ketika saya menandatanganinya,” kata Olsen kepada media Swedia.

“Satu-satunya fokus saya adalah turun ke tempat latihan, memberikan segalanya, meningkatkan dan bersaing untuk mendapatkan tempat.

“Jordan sangat bagus. Dia No 1 di Inggris. Mengetahui hal itu membuatku meningkat. Anda membantu satu sama lain. Persaingan hanya hal yang baik.

“Saya ingin main. Saya telah berbicara dengan Ancelotti. Saya akan menyimpannya untuk diri saya sendiri, tetapi ada rencana yang bagus. Sekarang terserah saya untuk menyampaikan. ”
Olsen Sebelum Pindah Everton

Meskipun membuat 35 penampilan untuk Roma, Olsen gagal dan menemukan dirinya sebagai pilihan ketiga. Perpindahan pinjaman ke Cagliari terwujud sebelum pindah ke Everton, dengan penjaga gawang membawa banyak pengalaman ke Goodison Park bersamanya.

Meski begitu, dia telah berintegrasi dengan kehidupan di barat laut dengan cepat. Penampilannya belum sempurna, tetapi ia telah memberikan stabilitas pada peran yang dikhawatirkan Ancelotti.